Wednesday, December 26, 2012

Katakan TIDAK pada Iman DoWn!




Dengan Nama Allah yang Maha Tahu, Maha Bijaksana, segala puji hanya layak bagiNya, semoga Allah membantu kita dalam hal keimanan, insya’Allah amin ya Rabb3...

Biiznillah, masa yang telah berlalu…
Seusai solat berjemaah, seperti biasa bersalam-salaman dengan jemaah di rumah..
Biasalah seusai besalaman ada yang tetap d permaidani cinta dan ada bersurai menyambung tugasan yang belum dilunasi..

Namun, ada yang tidak enak dirasakan.. suram dan muram terpancar pada raut wajah adik yang sorang. Di usia mula menginjak remaja, tentunya hadapi pergelutan dalam dirinya. Namun Alhamdulillah sepanjang usia remaja ana terselamat daripada detik yang mencemaskan itu, semua adalah Rahmat dan kasih sayang daripada Allah..

“kenapa ni, monyok je?” pertanyaan yang menyentakkan hayalannya..
“hmm…” sepi, seakan mahu menuturkan namun tidak terluah..
Down ke?” mengagak..
“erk…” bundar matanya memandang pabila agakan itu terlontar menerjah ke telinganya..
“hmmm” menghela nafas puas kerana agakan mengena..

Owh sebab down ke? Sebenarnye iman kita ini memanglah ada turun naiknya. Al imanu yazidu wala yangkus.. Turun naiknya iman kita bergantung kepada aktiviti yang kita lakukan sehari-hari. Jika pada hari itu kita banyak melakukan amal kebaikan maka menaiklah iman kita, tp jk sebaliknya maka demikian jg iman..

Kita sebagai seorang mukmin (insya’Allah alhamdulillah) seharusnya bijak memahami keadaan diri. Bila dirasakan iman mula menurun, apa tindakan kita? Adakah kita hanya menyedarinya lalu meratapi dengan kesedihan! Murung seharian? Lalu dikhabarkan kepada insan, ana down la hari ni.. begitukah kita? Bangkitlah! Kamu adalah umat yang terbaik!

“Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah, dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepadaNya, dan berjihadlah pada jalanNya, semoga kamu beroleh kejayaan” (Al-Ankabut, 5:35)

Saudaraku sehati seiman dan seperjalanan, bangkitlah memurnikan iman kita tatkala kita sedar kejatuhannya. Usah berlengah, saat itu juga harus kita bangkit, berwudu’ lalu lakukanlah solat taubat. Mungkin kita telah bermaksiat kepada Allah tanpa kita sedar maka hal itu menjadi punca turunnya iman kita. Kemudian carilah pintu-pintu kebaikan dan lakukanlah jangan bertangguh!

“Barangsiapa yang mengharapkan pertemuan dengan Tuhannya maka hendaklah dia mengerjakan amal soleh dan jangan dia mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepadaTuhannya” (Al-Kahfi, 18:110)

Antaranya dengan berzikir setulusnya kepada Allah. Tentunya Rasul yang mulia telah menunjuki kita teladan yang banyak dalam hal berzikir ini. Salah satunya boleh kita dapati daripada kitab Al-Azkar oleh Imam Nawawi Rahimahullah, kitab ini bagus untuk kita miliki. Bacalah KalamNya, dan bermuhasabahlah, bertafakur sebentar kepada Allah..

Insya’Allah saudaraku, kamu bisa meraih kenaikan iman setelah itu, kamu akan dapat rasakannya dengan izin Allah. Semoga Allah membantu kita dalam hal ketaatan juga keimanan kita padaNya, amin. Tiadalah amal kebaikan yang dapat kita lakukan melainkan dengan Rahmat dan Kaseh sayang daripadaNya jua. Semoga kita semua sentiasa dirahmati Allah, insya’Allah amin..

Wallahu taala a’lam..

Wednesday, December 19, 2012

Rintihan Qalbu Tangisan Sendu




Ya Allah..
Tuhanku yang Maha Agung Maha Penyayang, Maha tahu, Maha Pengampun...
Tuhanku yang  satu..
hanya Engkau yang kudambakan dalam hati ini…
tiada yang lain selain Engkau Ya Allah...

Ya Allah…
Aku sering khilaf dalam menelusuri hari..
ampunkanlah dosa-dosaku…
 samada yang  aku sedari mahupun yang  tidak  kusedari,
Engkaulah sebaik-baik pengampun ya Allah...
Ampunkanlah daku..

Ya Allah..
 Engkau Maha Tahu segala..
Yang kusembunyikan mahupun yang aku zahirkan…
 hanya Engkau yang  selayaknya aku meletakkan pengharapanku, bukan pada  insan...
ya Allah aku datang padaMu..
merintih mengadu hanya padaMu...
dengarilah rintihanku ini ya Allah...

Ya Allah…
 Peritnya dirasakan saat tiada siapa di sisi yang  dapat membantu..
tapi aku yakin hanya padaMu, Engkaulah Tuhanku..
kuatkanlah hatiku dengan syiar ini,
Cukuplah hanya Engkau bg ku dan Engkau adalah sebaik-baik penolong dan pelindung”

Ya Allah..
aku merintih merayu padaMu...
dengarilah rintihan hatiku..
aku lemah ya Allah, maka kuatkanlah aku dalam redhaMu...
aku hina ya Allah, muliakanlah aku di sisiMu..
aku miskin ya Allah, kayakanlah aku dalam redhaMu...

Ya Allah ya Tuhanku..
Yang  Maha kaseh pada hamba-hambaMu...
berikanlah daku ketenangan abadi..
ketenangan yang  hanya bersamaMu..
aku telah memilih langkah untuk bersamaMu selamanya,
 sehingga diriku bertemu dgn Mu..
kuatkanlah teguhkanlah langkahku ini, agar aku tetap istiqamah dalam ketaatanku melaluinya...

ya Allah hanya keredhaanMu yang kudambakan...
hanya cintaMu yang aku idamkan dalam hati ku…
 Penuhilah hatiku ini dengan CINTA dan RINDU hanya untukMu dan RasulMu..
ya Allah yang Maha memperkenankan..
Perkenankanlah doaku ini...
                                                                                                           
Cukuplah hanya Engkau bagiku..
dan Engkaulah sebaik-baik pelindung dan penolong bagiku...
Amin3 ya Rabbal alamin...

Doa Oleh Musafir Dunia, 17 Julai 2010


Wednesday, December 12, 2012

Mencari Cinta Hakiki Mendamba Redha Ilahi

Mencari Cinta Hakiki, Mendamba Redha Ilahi


Payah benar kurasakan,
menelusuri Hari demi hari..
mencari cinta hakiki,
yang mekar di hati insan..
bukan cinta nafsu namun cinta fitrah insani,
yang disalurkan kpd jalan yg suci..
hanya satu cara..
melalui satu ikatan yang suci,
itulah Pernikahan abadi..

Kuingini cinta itu hanya d alam pernikahan..
dan kuyakini, cinta setelah itu
adalah cinta yg diredhaiNya..
kerana itulah syariatNya
yang MESTI kita ikuti
demi meraih redha ilahi..

Allahu Rabbi..
adakah aku dipandang mundur
hanya kerana berpegang pada prinsip ini
bertegas pd kaum adam
agar iman mereka tak luntur
dek kelembutan kaum hawa..
Apakah ianya salah?

Mencari pasangan hidup..
bagiku bukanlah semudah memetik jari..
apakah insan bernama wanita,
perlu menggunakan semua wataknya untuk memaut hati lelaki??
Adakah itu jalannya bagi memudahkan cara?
Sungguh pendapat itu tidak dapat kuterima!

wahai insan bernama wanita..
tetaplah teguh dirimu pada jalanNya
memenuhi semua tuntutanNya
memagar dirimu dengan malu dan taqwa
usah terpesona dengan madah berbunga sang nafsu yg berpuaka
kerana Allah dan Rasul ada janjinya
buatmu muslimah yang memelihara diri
jangan pernah dikau ragu!
kerana janjiNya pasti BENAR!

allahu Rabbi..
sabarkanlah hatiku, tabahkanlah jiwaku
moga pendirianku tetap teguh padaMu
sungguh ku mencari cinta hakiki dan
Aku mendambakan Kasih dan RedhaMu Tuhan..
Agar segalanya indah bersama Tuhan..
Amin3 Ya Rabbal A'lamin...

Hasil Nukilan : Musafir Dunia, 31 Oktober 2010

*Alhamdulillah CINTA HALAL telah kuperolehi sepertimana yg kumohonkan pada-Nya, CINTA setelah AKAD.. Namun CINTA-Nya belum kuperoleh.. ~_~ DOAkan moga RUMAHtangga menjadi JAMBATAN bg ku dan suami untuk mendapat CINTA AGUNG-Nya, amin

Wednesday, December 5, 2012

Teguhkanlah Benteng Dirimu Duhai Muslimah



Muslimah,
Tidak mudah untuk bergelar muslimah,
Muslimah yang tegar memakai pakaian Islam,
Menjadikan malu sebagai pelindung diri,
Menjadikan taqwa bekal diri,
Untuk ke negeri yang kekal Abadi..

Walau dunia galak mempromosi,
Cinta itu indah dan mudah tuk dicari ganti,
SMS, calling dan chatting sebagai wadah menyulam cinta manusiawi?!
namun dimana hakikat insani yang bergelar Islami,
Yang menjunjung syariat di hati,
Dimana duhai putri-putri? Dimana?..

Tetap teguhlah duhai hati kepunyaan putri Islam,
Pagarlah hatimu dengan 'ingat' kepada Ilahi,
Agar hatimu sarat dengan Cinta Teratas,
Cinta yang terutama,
sebelum hadirnya cinta insani,
Anugerah Ilahi untuk insan yang membenteng diri..

Memakai pakaian Islam tidak cukup bagimu,
Kerana tutupan itu bukan saja menutupi zahirmu,
Namun batinmu itulah Acuan Islam yang sebenar,
Syariat itu letaknya di hati untuk dituruti,
Bukan sekadar bertahta dibibir nan manis,
Namun tidak di hati yang tulus,
Teguhkanlah Benteng Dirimu Duhai Muslimah,
Demi Dia yang menciptakanmu..

Kamulah pencorak generasi yang mendatang!
Usah rapuh dalam pendirian!
Natijahnya rapuh pembinaan,
Bakal memusnahkan iman..

Hasil Nukilan: Musafir Dunia, 31 Oktober 2010, 10.57 pm

Wednesday, November 28, 2012

Mendekati Mati


Tuhanku, dalam sendu tangisku menghiba
Ku pohon dengan rahmat kasih sayang-Mu
Jangan biarkan aku terlalai dan alpa
walau sedetik dari mengingati-Mu

Ku perlukan-Mu Tuhanku yang satu
Rezekikan aku ingat padaMu setiap detik dan waktu
Ku pinta dengan penuh rayu
Agar aku makin akrab dengan-Mu

Bertambahnya usiaku tika ini
Biarlah ia dalam Rahmat dan Berkat Ilahi Robbi
Tidak tegar membiarkan detik waktu berlalu pergi
Kerana selayaknya ia dimaknai

Bimbinglah aku wahai Tuhan
Menelusuri Jalan hidup dengan 'Satu Cinta'
Cinta Agung-Mu yang sentiasa didambakan
Demikianlah matlamat yang disasarkan

~ Meningkat usia, mendekati mati ~
- Musafir Dunia @ Al-Hijrah Solehah -
28112012 | 2.29a.m


p/s: Hari ini rupenye hari lahir ana. Kelupaan [-_-]' Terima kasih kepada yang mengingatkan. DOAkan moga detik usia yang mendatang bg ana lebih AKRAB diri ana kepada Allah.. Insya'Allah, Amin ya Allah ya Robb.

Wednesday, November 21, 2012

Apa Matlamat HidupMu?!



 Ingat! Ingatkan kembali dirimu duhai insan akan Matlamat Hidupmu..
Katakanlah "Matlamatku hanya Redha Allah dan destinasi tujuanku adalah Akhirat yang kekal Abadi"...
Tepislah semua yang menghalang dirimu untuk mencapainya...
Tepislah semua penghalang itu! Usah dikau menoleh kebelakang lagi!

Susunkan langkahmu melaju..
Menuju apa yang dikau impikan..
Demi Dia yang menciptakan dirimu..
Demi Dia, yang sangat menyayangimu..
dan hanya kerana Dia..
Semoga al-falah di sisi Allah menjadi milikmu..
Amin Ya rabbal A'lamin...

Hasil nukilan: Musafir Dunia (MD), 11 November 2010, 3.56pm

Wednesday, November 14, 2012

Usah Dikau Berpaling!



Sekiranya hatimu merasakan kesedihan yang teramat sangat..
Janganlah berpaling..!
ALLAH sentiasa bersedia mendengar rintihan hambaNya..
ALLAH tidak pernah zalim..
Tapi manusialah yang sering menzalimi diri sendiri dan sesama mereka..

Apakah kamu tegar melempiaskan kesedihanmu, amarahmu,
Dengan memijak ranap runtuh binaan iman kamu..
Mencampakkan semua ilmumu..
Lantas menuruti kehendak nafsumu yang ditunggangi syaitan!
Sehingga kamu seolah-olah tidak pernah tahu..
mana HALAL mana HARAM?!

Lupakah kamu kepada JANJI ALLAH..
Lupakah kamu dunia ini sementara cuma..
Dan kita pasti dihisab semuanya..
SEMUANYA! tanpa sedikitpun tersisakan..

Bawalah hatimu kepada Tuhan yang menciptakanmu..
Dia jauh lebih tahu daripada kamu..
Menangislah mengadu padaNya..
Merintihlah hanya padaNya, Rabb seluruh alam..
Pasti dan pasti hatimu akan menjadi tenang..
YAKINIlah wahai hamba Allah...
Kerana hanya kepadaNya, kamu akan kembali


Hasil Nukilan: Musafir Dunia (MD), 21 November 2010, 1.00 a.m

Sunday, November 11, 2012

Dilema Hadapi Pilihan


Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih Maha Penyantun

Allah.. Tuhan yang menciptakan dan mematikan. Yang memberi pilihan dan ujian kepada setiap hamba-Nya. Hanya yang sedar hakikat kehidupan ini sahajalah yang mampu harungi semuanya dengan REDHA dan SABAR. Semoga Allah membantu kita membuat pilihan yang betul di sisi-Nya, amin.
 
Erti Hidup pada Pilihan
Setuju dengan kata-kata Ustaz Zamri Mantop, 'Erti hidup pada pilihan'. Benar, setiap hari kita dihidangkan dengan lambakan pilihan. Betul tak? Mana tidaknya bangun pagi celik mata saja pilihan demi pilihan dah menjengah. Nak bangun solat atau sambung tidur? Nak pakai tudung labuh atau pendek? Nak pakai Jubah atau t-shirt. Nak masak apa pagi, tengahari dan malam hari? Nak kemana hari ini, Jusco atau Tesco? Nak tengok TV3 atau TV al-Hijrah? Dan banyak lagi. Itulah pilihan-pilihan yang biasa dihadapi. Pilihan besar juga turut sama mengintai kehidupan kita. Nak belajar di UTM atau Al-Azhar? Nak Poligami atau Monogami? Nak terima pinangan si A atau si B? Nak Kahwin waktu belajar atau habis belajar? Kita semua akan hadapi samada pilihan yang kecil mahupun yang besar. Namun bagaimana kita menyikapi pilihan demi pilihan yang Allah hantarkan kepada kita? Itulah persoalannya.

Menyikapi Pilihan dalam Kehidupan
Pilihan yang kecil insya'Allah tiada masalah bagi kita untuk membuat keputusan. Namun pilihan yang besar selalunya agak sukar untuk kita tempuhi dan lalui apalagi membuat keputusan. Soalnya, bagaimana kita menyikapi 'pilihan besar' itu. 

Saat kita digugah dengan pilihan, pertama sekali apa yang perlu kita lakukan adalah kita jumpa Pemberi Pilihan yakni Allah. Allah yang beri kita pilihan dan Dialah Penyelesai kepada segala kekusutan kita. Lakukanlah solat istikharah dan berdoalah dengan bersungguh-sungguh kepada Allah disamping doa istikharah Lalu bermusyawwarahlah dengan orang-orang terpecaya, ibu bapa dan suami (buat orang yang telah berumahtangga). Insya'Allah Allah akan membantu kita membuat pilihan dengan baik sekali. Yakinilah insya'Allah. Walau sesulit manapun bagi kita tapi sangatlah mudah bagi Allah.



Amatilah makna doa istikharah, ianya sudah cukup bagi kita meluahkan segalanya kepada pemilik segala persoalan yang kita hadapi. Makna doa istikharah mencakupi keseluruhan perkara dalam kehidupan kita selaku hamba yang tidak sepi dan sunyi dari pilihan. Dengan penuh pengharapan kepada Allah kita melafazkan doa istikharah, sudah cukup menunjukkan bahawa kita menyerahkan urusan kita kepada Allah. Itulah sebaiknya bagi kita selaku hamba Allah. Setelah istikharah dan munajat kepada-Nya, laluinya dengan hati yang tenang. Yakinilah bahawa kita dah serahkan urusan kita kepada Allah. Lalu lakukan musyawwarah. Apa yang datang sesudahnya (kecenderungan hati atau sebagainya) insya'Allah itulah jawapan dari Allah buat kita. 

Istikharah Satu Keperluan Bukan Pilihan
Memandangkan hari-hari kita diwarnai dengan lambakan pilihan demi pilihan ibarat warna-warni sang pelangi. Justeru istikharah adalah suatu keperluan kepada diri kita bukan pilihan. Ianya wajar dijadikan sebagai rutin yang menghiasi hari kita agar setiap perilaku dan langkah kita terpandu dengan panduan ilahiah, Allah bersama-sama dengan pilihan kita. Kita tentu mahukan keputusan yang terbaik untuk hidup kita, lalu apa lagi? Lazimilah istikharah! Insya'Allah pilihan dan langkah kita adalah yang terbaik dari-Nya untuk kita. Selepas lakukan solat dhuha, tambahlah 2 rakaat lagi untuk istikharah. Moga Sepanjang hari kita dipandu Ilahi. Jika kita menjadikan Allah tempat rujuk yang terpenting dan utama, pasti Allah tidak akan menyia-nyiakan kita. Lakukanlah dan insya'Allah dikau pasti akan menjadi tenang menghadapi apa jua pilihan yang mendatang.

wallahu a'lam..

p/s: Pencerahan untuk insan yang di ingati lagi disayangi ^_~


-By Musafir

Saturday, November 10, 2012

PadaMu Ku Bersujud




PadaMu Ku Bersujud

Ku menatap dalam kelam
Tiada yang bisa ku lihat
Selain hanya nama-Mu Ya Allah
Esok ataukah nanti

Ampuni semua salahku
Lindungi aku dari segala fitnah

Kau tempatku meminta
Kau beriku bahagia
Jadikan aku selamanya
Hamba-Mu yang slalu bertakwa

Ampuniku Ya Allah
Yang sering melupakan-Mu
Saat Kau limpahkan karunia-Mu
Dalam sunyi aku bersujud

Pada-MU 

~ Oleh Afgan


Ku Sujud Pada-Mu 

Sujud ku pada-Mu Tuhan
Syukur pada TAKQIR-Mu
Qudrah dan Iradah-Mu pada ku
Kurniaan terbaik dari-Mu

Walau seberat apa pun TAKDIR-Mu
Walau sehebat mana pun UJIAN-Mu
Ku akur segalanya baik untukku
Hamdalah buat-Mu

Demi-Mu kuREDHA atas sedikit kesakitan
Demi-Mu kuharungi semua ketentuan
Tiada sesal tiada kecewa
Kerana kutahu Kasih Sayang-Mu

Tundukku merendah
Sujudku bersyukur
Pada-Mu wahai zat yg Maha Mulia
Pada-Mu ku bersujud

~ Sujudku syukur pada ketentuan-Mu Tuhan ~
- Musafir Dunia @ Al-Hijrah Solehah -
10112012 | 3.23pm

Wednesday, October 31, 2012

Tiada Duka yang Abadi


Dengan Nama Allah yang Maha Penyayang, Maha Penyayang..

Ketahuilah bahawa DUNIA ini hanya persinggahan, 
medan UJIAN yang tidak pernah ada hentinya,
Hanya sabar dan redha sebagai bekalan,
moga titian berakhir dengan aman

Ketahuilah bahawa setiap duka,
akan berakhir dengan bahagia,
Yakinilah itulah hukum dunia,
moga hati kekal tabah

Dunia oh dunia
usahkan kau memaut diri yang bakal sirna
kerna sekerasnya menjauh dari hina
dunia membuat manusia hina dan alpa

Yakinilah wahai diri
Setiap apa yang dihadapi
pasti ada nilaian Ilahi Rabbi
Semuanya diperinci dengan teliti

Jangan dipandang sepi
setiap perilaku diri
kerana ada hitungan tersendiri
semua tercatat dengan rapi

--

Musafir Dunia
~ Agar Hidup lebih berhati-hati~
26 Ramadhan 1433 H
14|8|2012


Tiada duka yang abadi didunia
Tiada sepi merantaimu selamanya
Malam ‘kan berakhir, hari ‘kan berganti
Takdir hidup ‘kan dijalani

Tangis dan tawa nyanyian yang mengiring
Hati yang rindukan cinta dijalan-Mu
Namun ku percaya hati meyakini
Semua akan indah pada akhirnya

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini

Waktu berputar rebulan dan matahari
Bunga yang mekar akan layu akan mati
Malam ‘kan berakhir, hari ‘kan berganti
Takdir hidup ‘kan dijalani

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini
Harap ampunkan hamba-Mu ini





Dapatkan lagu ini di <<SINI>>

Wednesday, October 24, 2012

Dengarkan dengan Mata Hatimu

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang

Saudaraku sehati seIman seperjalanan, mari bersama kita hayati dengan mata hati bait-bait mutiara iman melalui video-video ini. Teman, kita sangat butuhkan(perlukan) maghfirah dan Rahmah Allah untuk kelansungan hidup kita di dunia ini juga di akhirat sana. Selagi amanah umur masih dalam genggaman kita, mari sama-sama kita perbanyakkan amal soleh, tingkatkan IHSAN, IMAN dan keTAQWAan kita kepada-Nya. Terimalah ini sebagai santapan IMAN buat kali ini dariku insan faqir al-haqir ilallah... T_T


PART 1

PART 2

PART 3

Ya Rabb..
Kumpulkan kami semua bersama Rasul-Mu
Muhammad Sallallahu alaihi wassalam
di hari akhirat nanti..Ya Allah
Ya Allah, pilihlah kami..
menjadi orang-orang pilihan-Mu
menjadi hamba-Mu yang beriman
dan beramal Soleh ya Allah..
ya Hayyu ya Qayyum..
ampunilah kami
terimalah kami..
selamatkanlah kami
Dunia dan Akhirat...
Amin..

---

Musafir Dunia
~ Maghfirah dan Rahmah-Mu kudamba ~
19 Safar 1432 H
23|1|11

Wednesday, October 17, 2012

Lemahkah Iman Saat Ini?

Dengan Nama Allah yang Maha Pengaseh dan Penyayang

Mari bersama kita telusuri, sembilan tanda-tanda IMAN sedang melemah. Info tersebut adalah perkongsian seorang insan. Insya'Allah bersama kita waspadai diri kita, andai terdapat tanda-tanda tersebut maka bersegeralah merawatinya agar ianya tidak membarah, astaghfirullah nauzubillah..







1. Malas beribadah. 
Sering melewat-lewatkan waktu solat. Kadangkala sehingga terlepas waktunya tanpa disedari. Malas solat sunat , berzikir dan membaca al-Quran . Menghabiskan banyak masa untuk tidur, berbual kosong atau melayan hobi yang kurang manfaatnya.

Betapa besarnya dosa orang yang meninggalkan solat atau melalaikan solat hingga luput waktunya. Renungkan hadis Rasulullah S.A.W. di bawah yang menghalang perbuatan tersebut .

Saad bin Abi waqas bertanya Rasulullah S.A.W. mengenai orang yang melalaikan solat maka jawab baginda " Iaitu mengakhirkan waktu solatnya dari waktu asalnya hingga sampai waktu solat lain. Mereka telah mensia-siakan dan melewatkan waktu solatnya, maka mereka diancam dengan Neraka Wail".

2. Tidak ada perasaan takut mengenai kematian.  
Apabila hati tidak langsung mengingati kemataian ini bermakna iman sedang ditahap yang lemah. Oleh itu kita digalakkan menziarahi orang mati  dan menziarahi kubur sebagai ubat agar hati dapat mengambil pengajaran daripada kematian. Hati orang mukmin sentiasa mengingati kematian sebagai satu cara untuk membersihkan hatinya.

Daripada Abu Hurairah r.a , Rasulullah S.A.W.  bersabda yang bermaksud :
"Perbanyakkanlah olehmu mengingati sesuatu yang memutuskan segala kelazatan (mati)."
(Hadis Riwayat Tirmizi)

3. Melakukan maksiat samaada kecil atau besar.  
Lebih teruk lagi apabila maksiat sudah menjadi kebiasaan dan bergembira dengan maksiat.

Sabda Nabi S.A.W maksudnya : " Barang siapa di antaramu melihat kemungkaran hendaklah ia merubahnya (mencegah) dengan tangannya (kekuasaan) jika ia tidak sanggup, maka dengan  lisannya (nasehat), dan jika tak sanggup juga, maka dengan hatinya (merasa tak
senang dan tak setuju, tinggalkan !) dan itu adalah selemah-lemahnya Iman. " 
(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).

Berdasarkan hadis di atas jika seseorang itu tidak rasa bersalah dengan maksiat yang dilakukan dan gembira pula maka sebenarnya sedikit pun iman tidak ada didalam hatinya.

 4. Suka melihat atau menyaksikan maksiat.
Zina mata adalah mata suka melihat maksiat dilakukan oleh orang lain. Memerhatikan aurat wanita yang bukan mahram dan juga melihat filem-filem lucah atau gambar-gambar seksi adalah maksiat yang dibuat oleh mata, dari mata akan turun ke hati dan hati akan hilang kemanisan beribadah kepada Allah S.W.T. 

5. Ukuwah menjadi longgar.  
Sifat orang mukmin adalah sentiasa baik sangka kepada saudaranya yang lain. Dia cinta dan kasih pada saudaranya semata-mata kerana Allah. Dia datang berziarah adalah semata-mata kerana Allah dan bukan diatas sebab-sebab ada kepentingan duniawi kerana harta atau kerana hubungan keluarga.

Dari Muaz bin Jabal meriwayatkan, aku mendengar Rasulullah S.A.W.  meriwayatkan hadis qudsi : Allah Azzawa Jalla berfirman yang bermaksud : " Orang-orang yang mencintai satu sama lain kerana kebesaran dan kemuliaan-Ku akan duduk diatas mimbar-mimbar nur pada hari Qiyamat, (bahkan) nabi-nabi dan para syuhada akan beriri hati kepada mereka."
(Hadis Riwayat Tirmizi)

Orang mukmin akan mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri. Jika perasaan kasih sayang dan ukhwah menjadi longgar ini petanda imannya sedang lemah.

6. Ghairah kepada dunia.  
Sebuk dengan dunia hingga membuang masa dengan kerja-kerja yang tak berfaedah.

Firman Allah s.w.t bermaksud :“Tetapi kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan duniawi. Sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal.” 
(Surah Al-A’laa: 16-17)

Apabila seseorang sibuk dengan hal-hal dunia seperti hiburan yang melalaikan , hanya memikirkan nak besarkan rumah, perabut yang mahal-mahal, kereta mewah, untuk mengaut keuntungan dan bekerja siang malam , jika kesemua ini menjejaskan berhubungannya dengan Allah, dan membuat seseorang merasa jauh dari kedudukan yang tinggi di akhirat kelak, sebenarnya dia sedang ghairah dan mabuk dengan dunia.

Firman Allah maksudnya :“Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu).”
(Surah At-Takaatsur ayat  6)

7. Berbangga dengan kemajuan duniawi. 
Islam tidak menghalang kemajuan duniawi dengan bangunan yang mencakar langit, kemajuan sains dan teknologi. Tetapi Islam amat menitik beratkan nilai-nilai rohani dan jika nilai rohani dan akhlak yang mulia diabaikan dan lebih mengutamakan kemajuan duniawi maka ianya dilarang. Dibarat dan Jepun terlalu mengutamakan kemajuan tetapi mengabaikan nilai-nilai moral manusia akibatnya mereka menuju kepada kehancuran.

Qarun, kaum 'Ad, kaum Samud dan kaum Luth semua mereka maju dengan pembangunan material tetapi mereka engkar dengan perintah Allah yang bawa oleh para Rasul maka mereka dibinasakan oleh Allah S.W.T.
  
Firman Allah s.w.t maksudnya : "Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri- isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah- rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehinggga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya) kerana Allah tidak akan memberi pertunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). 
(Surah at-Taubah ayat 24)

8. Lemah atau tidak bersedia dengan kerja-kerja amal Islam. 
Jika timbul perasaan malas bekerja untuk amal Islam dan sanggup membiarkan kerosakkan masyarakat berlaku tanpa di jalankan kerja-kerja dakwah dan tarbiyah maka ini adalah petanda futur sedang melanda seorang da'i atau  seorang pekerja Islam. Kerja-kerja amal makruf nahi mungkar perlu dijalankan tanda kita menyahut seruan Allah S.W.T.

9. Menangguh-nangguhkan kerja.

Apa sahaja kerja yang membawa kebaikan dan amal soleh tidak boleh ditangguh-tangguhkan.

Dari Abu Hurairah r.a bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud :
"Bersegeralah kalian untuk berbuat amal soleh, kerana akan muncul berbagai fitnah seperti penggalan-penggalan malam yang gelap-gulita, ada orang yang paginya beriman, petangnya kafir. Ada yang petangnya beriman, paginya kafir. Ia jual agamanya dengan barang perhiasan dunia."
(Hadis Riwayat Muslim)

Sahabat yang dikasihi, 
Marilah sama-sama kita tingkatkan iman kita kepada Allah S.W.T dengan melaksanakan semua suruhanNya dan meninggalkan semua larangan-Nya. Jika salah satu sifat diatas wujud pada diri kita sebenarnya kita sedang futur atau lemah iman maka perlulah kita perbaiki segera. Peruntukkanlah masa kita untuk berjumpa orang-orang soleh untuk menimba ilmu pengetahuan dan tarbiyah. Perbanyakkanlah membaca al-Quran, berzikir dan solat tahajud supaya kita dapat perbaiki iman dan jiwa kita yang lemah menuju kepada kecintaan kepada Allah S.W.T dan Rasul-Nya Muhammad S.A.W. 

Ulasan Pembaca