Friday, December 20, 2013

Cara mengelak diri dari hasutan jin, iblis dan syaitan


Bismillah...

Cara mengelak diri dari hasutan jin, iblis dan syaitan:
  • Pastikan Menjaga Solat
  • Hidupkan budaya membaca Al Quran
  • Amalkan zikir jika ada waktu kosong sendirian
  • Pastikan pulang ke rumah sebelum waktu maghrib. Sebab waktu maghriblah waktu jin dan syaitan berkeliaran. Pastikan sebelumnya kita tutup tingkap dengan menyebut nama Allah.
  • Tidur dalam keadaan berwuduk
  • Sebelum tidur membaca 3 qul dan ayatul kursi
  • Elakkan angan-angan yang dongeng dan panjang

Angan-angan yang panjang boleh menenggalamkan kita ke dasar yang jauh. Tanpa sedar ianya mengheret diri sehingga melupakan Allah s.w.t. Syaitan menggunakan angan-angan sebagai senjata bagi membinasakan manusia. Contoh dalam surah Yusuf, Zulaikha yang disebut sebagai Imraatul Aziz, adalah seorang wanita kaya dengan suami yang berpangkat tinggi. Kerana banyaknya masa dan kurangnya aktiviti kerohanian seperti zikir maka nafsunya bergejolak. Tidak dapat menahan perasaan walaupun sudah berusaha menahan dengan akal. Sedangkan nafsu itu hanya boleh dikawal dengan IMAN.

Friday, December 6, 2013

Tip Mudah Bangun Malam Imam Ghazali


Bismillah..


  • Elakkan makan terlalu banyak hingga membuat anda terlalu mengantuk, badan menjadi berat dan malas untuk bangun beribadat diwaktu malam.
  • Amalkan tidur siang kira-kira 20 minit sebelum zuhur atau sejurus selepas zuhur.
  • Masuk tidur malam selepas selepas Isyak seperti disarankan oleh Rasulullah s.a.w.
Sabda Rasulullah s.a.w. “Sesungguhnya Rasulullah s.a.w. itu tidak menyukai perbuatan tidur sebelum isyak dan berbual-bual selepasnya”
 
Ini kerana berbual-bual selepas Isyak berkemungkinan akan melewatkan tidur, dan menyebabkan sukar untuk bangun malam, malah mungkin terlepas untuk solat subuh!

  • Memahami kelebihan beribadat diwaktu malam. Dengan itu akan timbul keinginan mendapatkan pahala lebih dan mencapai tingkatan syurga yang lebih tinggi.
  • Tingkatkan kecintaan kepada Allah dan bersihkan hati dari dosa-dosa kecil dan besar. Ini kerana dosa-dosa yang dilakukan disiang hari akan memberatkan kita untuk bangun malam beribadat kepada Allah s.w.t.

Sabda Rasulullah s.a.w. : “Sepatutnya kamu hendaklah mebiasakan diri bangun ditengah malam kerana yang demikian itu adalah amalan yang biasa dilakukan oleh orang-orang soleh sebelum kamu, ia juga satu cara untuk mendekatkan diri kepada tuhan, menebus segala kesalahan, menjauhkan diri daripada dosa dan menyingkirkan penyakit dari tubuh badan”

Friday, November 22, 2013

Usah Pandang Belakang


Bismillah wa alhamdulillah..

Syukur alhamdulillah hari ini masih dapat dinikmati. Faghfirlana ya Rahman, faghfirlana ya Rahim. Lailaha illa anta subhanaka inni kuntu minazholimin.. Allahumma solli ala Muhammad. Alhamdulillah maseh diberi rasa nikmat mempunyai teman yang sering ada di sisi, menerima kekurangan diri dan tidak jemu memberi semangat. Itu semua hanyalah asbab namun hakikatnya semuanya dari Tuhan belaka. Alhamdulillah.. Mari sama berpesan-pesan kepada keSABARan dan keBENARan, mudah-mudahan Allah merahmati kita semua.

Wahai insan, disaat hatimu dirundung kesedihan yang amat lantaran manusia banyak atau keadaan yang membuatmu sedih. Menangislah jika tangisan itu mampu meredakan kesedihanmu. Lalu usaplah pipimu dan bermonologlah kepada Allah yang Maha Kuat. Katakanlah dengan sesungguhnya;


"Ya Allah, aku ini hamba yang lemah penuh kejelekan,
 Aku tidak mampu mengharungi keadaan sukar ini sendirian, 
tolonglah aku ya Allah, sungguh Kau Tuhan yang Maha Kuat. 
Ampunilah silap dan salahku ya Allah. 
Hapuskan dosaku ya Allah. 
Berikanlah kesihatan rohani dan jasmani kepadaku ya Allah,
 agar dengannya aku dapat beribadah kepadaMu dengan sebenar-benar ibadah, 
Allahumma amin"

Lalu bingkaslah dari pembaringan, lalu ambillah wudhuk dan solatlah. Dalam solatmu dan sujudmu, adukanlah perihalmu kepada yang Maha mendengar. Pasti Dia tidak akan mensia-siakan rintihanmu. Demikianlah cara Baginda Rasul menyikapi setiap kesulitan dalam hidupnya iaitu dengan SOLAT dan SABAR. Semoga kita semua dapat mencontohi dan mempraktikkan dalam kehidupan kita, amin. Selesai bermadu kasih dengan-Nya, tambahi lagi kenikmatan dengan membaca ayat-ayat cintaNya yang sering di baca oleh pencinta Tuhan. Jangan lepaskan peluang untuk menatapnya apalagi dalam keadaan hatimu sedih, Allah pasti membelaimu dengan beningnya kata-kataNya. Allah pandanglah kami yang hina ini dengan pandangan kasih dan sayangMu, sungguh Kau Maha santun terhadap hamba-hambaMu. 


Wahai insan, disaat lambakan kerja yang tidak dapat dikau lunasi dan keadaan yang membuat hatimu panas dan matamu berkaca. Ingatlah Allah yang memberikan keadaan demikian kepadaMu. Tiada satu pun yang bakal menimpamu melainkan dengan izinNya belaka. Walaupun pada zahirnya datang dari manusia namun hakikatnya dari Allah. Allah sedang memperhatikan tingkahmu dan sedang mengujimu. Sabarlah dan sabarlah lalu redhalah. Hanya itu saja yang boleh dikau lakukan tiada yang lain. Jika demikian yang dikau lakukan pasti dan pasti Allah mengampuni dosa-dosamu dan mengangkat darjatmu di sisi-Nya dan dirimu menjadi kesayangan Allah. Bukankah kamu menginginkan CINTA Allah maka laluilah ujian cinta darinya. Bermonologlah kepada Allah merungkai segala rasa yang bersarang di lubuk hatimu;

Ya Allah.. Sungguh aku sangat sedih dengan keadaan ini,
Aku tidak mampu dan tidak berupaya mengahadapinya,
Aku sedih menghadapi keadaan ini,
Aku ini manusia yang lemah,
Aku tidak mampu mengubah manusia,
Aku tak berupaya untuk melakukan kerja-kerja ini sendirian,
bantulah aku ya Allah menyikapi keadaan ini dan manusia,
bantulah aku melunasi kerja-kerja ini,
Sungguh Kau saja yang mampu membantu aku

berwudhuklah lalu solatlah. Serahkan semuanya kembali kepada Allah dan redhalah atas segalanya. Bangkitlah dari sifat lemah, lakukanlah kerja sekadar mampu, sedikit demi sedikit, insya'Allah pasti berhasil akhirnya. mohonkan kekuatan dari-Nya, Dia pasti membantu setiap urusanmu dan urusanmu menjadi mudah. Usah ratapi apa yang berlaku menyebabkan dirimu jatuh dalam kemurungan yang tiada kesudahannya. Pandanglah dengan pandangan mata hati, bahawa ini semua dari Allah yang Maha Pengasih. Allah sangat kasih kepada hamba-hambaNya, masakan Allah memberikan sesuatu untuk keburukan? Tentulah tidak. Justeru bersangka baiklah dengan Allah dan sesama manusia insya'Allah husnul khatimah pasti akan dikau dapatkan saat ajal menjemputmu..


Allah segala-galanya, tanpa Dia pasti resah dan kehilangan segalanya.
wallahu taala a'lam.

Friday, November 8, 2013

Pergaulan Ibu Mempengaruhi Bayi dalam Kandungan





Bismillah..


Sebagaimana yang telah ana janjikan sebelum ini dalam entri 'Bercinta nak keluar rumah', ana akan kongsikan kepada anda bagaimana pergaulan wanita yang hamil sangat berpengaruh kepada bayi dalam kandungan. Entri yang ana bawakan kali ini adalah hasil pembacaan yang dilakukan daripada sebuah buku yang bertajuk 'Melahirkan Bayi Genius Akhir Zaman'. Buku ini tidak terdapat di kedai-kedai buku kerana ianya merupakan e-book yang dibeli secara online. Alhamdulillah sangat bermanfaat dalam usaha melahirkan bayi genius yang cinta Al-Quran. Mudah-mudahan Allah mudahkan jalan untuk mencapainya, Allahumma amin..

Menurut seorang penyelidik, Robert Moss, "Kanak-kanak dalam kandungan berkomunikasi bukan sahaja dengan ibu, tetapi juga dengan orang-orang yang diterima oleh ibu mereka sebagai ‘selamat dan boleh didekati’ atau ‘bahaya dan perlu dijauhi’ dalam persekitaran ibu mereka itu sepanjang kehamilan”. Maka ibu hamil sangat perlu berhati-hati dalam memilih orang luar dalam pergaulan kita sehari-hari. Mereka ini memberi peranan sebagai pencetus kepada mesej yang akan disampaikan oleh otak kita kepada bayi dalam memilih orang yang bagaimanakah yang patut dihampiri bila mereka membesar kelak. Jadi perlu ada penapisan yang jelas yang kita katakan kepada diri kita sendiri dan bayi dalam membuat pemilihan. Ini bukan sahaja akan memberi manfaat kepada ibu tetapi juga dalam mendidik bayi membentuk jiwa mereka yang cinta untuk menghampiri orang-orang soleh-solehah dan menjauhi orang yang sebaliknya.

Ikut pepatah bahasa Inggeris. “Birds of the same feather flock together.” Maksudnya jika berkawan dengan orang yang suka ke surau dan masjid, kita akan terikut kerana ajakan dan cerita mereka untuk kesana; tetapi jika berkawan dengan orang yang suka mengumpat dan memfitnah lama kelamaan kita juga akan jadi pakar dalam mengumpat dan memfitnah seperti mereka.

Sufyan Astsaury berkata,
“Siapa yang bergaul dengan orang banyak harus mengikuti mereka, dan siapa mengikuti mereka harus bermuka-muka pada mereka, dan siapa yang bermuka-muka kepada mereka, maka binasalah seperti mereka pula.”

Dengan itu, wanita hamil harus berhati-hati dalam memilih nilai luaran atau orang luar untuk bersama atau untuk dijadikan teman. Hadis al-Bukhari dari Abu Musa al-Asy'ari, bermaksud: “Diumpamakan rakan yang soleh dan rakan yang jahat ialah seperti (berkawan) dengan penjual minyak wangi dan tukang besi. Penjual minyak wangi tidak akan mensia-siakan anda, sama ada anda membelinya atau hanya mendapat bau harumannya. Tukang besi pula boleh menyebabkan rumah anda atau baju anda terbakar, atau mendapat bau busuk.”
 
Telah bersabdanya Rasulullah s.a.w. sebagaimana yg diriwayatkan oleh Al-Tirmizi yang bermaksud, “Seseorang itu akan terpengaruh dengan temannya. Maka hendaklah seseorang kamu itu memilih siapa yang harus dijadikan teman.”

Dalam kitab al-Hikam ada menyebut, "Jangan berkawan dengan seseorang yang tidak membangkitkan semangat taat kepada Allah, amal kelakuannya yang tidak memimpin engkau ke jalan Allah.” Dalam satu hadis lain yang bermaksud, “Seseorang akan mengikuti pendirian (kelakuan) temannya, kerana itu tiap orang harus memilih siapakah yang harus didekati sebagai kawan (teman).”

Rakan ketika gembira dan ketawa memang senang ditemui. Sejujurnya bukan senang untuk mencari kawan yang baik. Memilihlah jika kita mahu bersahabat kerana Allah. Allah s.w.t berfirman dalam az Zukhruf, ayat 67 yang bermaksud;

“Pada hari itu sahabat-sahabat karib sesetengahnya akan menjadi musuh kepada sesetengahnya yang lain, kecuali orang yang persahabatannya berdasarkan iman dan soleh”.
 
Justeru itu kita sendiri hendaklah menjadi sahabat yang baik kepada rakan kita dan berharap mereka juga begitu.


Penyakit berkawan jika tidak kerana Allah s.w.t. akan menimbulkan penyakit-penyakit yang akan menular kepada penyakit hati dan menghitamkannya.. Lebih parah iaitu penyakit mengumpat.

Menurut Imam al Ghazali perkara yang menyebabkan manusia suka mengumpat antaranya:
1. Untuk memuaskan hati
2. Pergaulan yang tidak sihat
3. Menunjuk-nunjuk kelebihan, kemegahan dan keistimewaan diri
4. Hasad, dengki dan Iri hati
5. Menghadiri majlis gelak ketawa
6. Sifat takabur dan bongkak

1. Untuk memuaskan hati
Kerana marah, cemburu dan dengki maka disebut-sebut orang yang dimarah itu mengumpat untuk memuaskan hatinya. Jiwanya sudah tidak dikendalikan oleh jiwa agama. Menurut Imam al Ghazali, kedengkian yang menyebabkan dendam kesumat dan kemarahan itulah pendorong perbuatan mengumpat.

 2. Pergaulan yang tidak sihat
Kerana tidak mahu digelar ‘anti sosial’ maka kita terus mendengar sesi mengumpat orang yang dimarah oleh sahabat kita. Tanpa sedar kita pula menunjukkan rasa simpati dan terjebaklah dalam dosa mengumpat tanpa mengetahui apa cerita yang sebenarnya.

3. Menunjuk-nunjuk kelebihan, kemegahan dan keistimewaan diri
Orang yang sombong dan angkuh akan merendahkan orang lain dengan mengadakan satu ‘story board’ (penceritaan) supaya orang lain percaya bahawa merekalah yang baik dan berkelebihan.

4. Hasad dan Iri hati
Apabila perasaan ini bersarang dalam hati , timbul rasa tidak senang bila orang lain pula dipuji, disanjung atau dimuliakan. Hati yang penuh hasad dan dengki akan mendorong seseorang melihat kelebihan dan kelemahan diri tetapi sebaliknya sangat berminat dengan melihat kekurangan dan kesilapan orang lain untuk diwar-warkan kepada orang ramai.
Sabda Rasulullah s.a.w. “Sesungguhnya, hasad dengki akan menghapuskan serta membinasakan segala kebajikan dan kebaikan yang dilakukan seumpama api yang membakar dan menghanguskan kayu” Riwayat Abu Daud)

5. Menghadiri majlis gelak ketawa
Majlis seperti ini akan mendorong seseorang cuba sedaya upaya menimbulkan gelak tawa orang lain hingga tanpa sedar telah menggunakan keaiban orang lain bagi menjadi popular di mata orang ramai.

6. Sifat takabur dan bongkak
Sifat ini dan sifat sifat negativ seumpamanya adalah sifat yang diusahakan oleh syaitan yang sentiasa kreatif menghasut dan menggoda manusia supaya mengingkari Allah s.w.t.
Perkara ini akan menyebabkan hati yang tidak akan pernah puas, sentiasa sakit hati dengan orang lain dan akhirnya akan menyebabkan tekanan dan kemurungan pada diri sendiri. Bila diri berada dalam tekanan dan kemurungan, mustahil seorang wanita itu akan memikirkan kesejahteraan bayi dalam kandungannya.

Sudah tentunya semua ini akan mengganggu janin dalam kandungan dengan memberi kesan yang negatif. Ubah dengan melakukan perkara dibawah :
1. Dekatkan diri kepada Allah s.w.t.
2. Carilah kawan yang solehah. Kawan mempunyai sifat yang mudah “menular”. Jika kita dikelilingi orang yang memiliki cara pandangan yang positif, bersemangat dan optimis, maka kita juga akan memiliki kecenderungan untuk meniru sifat tersebut. Selalulah berada dalam lingkungan mereka yang memberi manfaat dunia akhirat.
3. Berhenti menumpukan perhatian hidup anda pada sesuatu yang bukan milik anda. Pandang dengan penuh kesyukuran apa yang anda miliki. Contoh: kesihatan yang baik, suami yang bertanggung jawab dan keluarga tersayang.
4. Visualisasikan apa yang anda impikan.. hidup yang tenang, rumah tangga yang sakinah dan mawaddah, bahagia dengan anak yang didik dengan usaha sendiri yang bijak dan terkehadapan.

Menurut
Robert T. Kiyosaki dalam memilih kawan, pemilihan kawan adalah penting jika seseorang ingin kaya dan berjaya. Bila kita fokus ke satu usaha, secara automatik kita mempunyai aura untuk menarik kawan-kawan yang sama fokus dengan kita.
"If you want to be rich, choose your friends carefully. It's important to be friends with the right people. Many people will find that, as they get richer, the friendships that they had before also change. If you're rich, it's harder to be friends with people who are adverse to money, business and investing. It's simply a matter of different focuses in life.” (Robert T. Kiyosaki)
Walau bagaimanapun, untuk mencari kawan yang mendekatkan diri kita kepada Allah s.w.t. tidak semudah mencari kawan ketawa.. Syaitan akan cuba untuk memesongkan kita dengan mendatangkan kawan-kawan yang akan melarikan fokus itu. 

Ya Allah lindungilah diriku, zuriat keturunanku daripada kawan-kawan yang menjauhkan kami dari Mu, dan hampirkanlah orang-orang soleh kepada kami agar Cinta-Mu tetap subur dalam sanubari kami, Allahumma amin..

Friday, October 25, 2013

Berkat Menghormati Guru


Bismillah..

Suasana kelas hiruk pikuk, masing-masing sibuk bercakap dengan cerita yang tiada kesudahannya. Ada saja hal yang hendak dicakapkannya. Walaupun ada guru dalam kelas, tidak sedikit pun membuatkan suasana bertukar rupa malah sebaliknya bertambah bising. Keadaan itu membuatkan Aisyah tidak senang duduk, hatinya panas membahang saat rakan-rakannya tiada rasa hormat kepada guru yang ada di depan.

"Tolong lah diam! Cikgu kan ada di depan, hormatlah sikit.." Akhirnya Aisyah bersuara menyebabkan semua tertumpu kepadanya. Sedikit terkesan mungkin.

Keadaan kelas masih seperti awalnya namun senyap sedikit dari sebelumnya, penangan suara Aisyah.


Aisyah seorang pelajar yang dikenali sebagai pelajar pendiam di dalam kelas dan sering menumpukan perhatiannya kepada guru yang sedang mengajar. Sangat menghormati guru sehingga tidak keluar kelas walaupun dalam keadaan nak ter'kucil'! Aisyah sangat disegani oleh rakan-rakannya di kelas. Hanya kerana beliau menggunakan mulut pada waktu yang diperlukan sahaja dan tidak suka bercakap tidak tentu hala menyebabkan beliau dihormati rakan-rakan sekelas.

"Barangsiapa suka bersenda gurau, ia akan dianggap remeh oleh orang lain." (Umar bin Khththab)
Mengimbau detik awal mengapa kelas fizik kelihatan begitu tertekan dengan suasana bising adalah disebabkan faktor hilangnya minat di kalangan pelajar kelas itu terhadap pengajaran guru yang mengajar subjek itu. Tingkatan 4 sains 2 sudah hampir dua minggu tidak belajar subjek fizik kerana guru yang mengajar tidak ada. Yang ada pun mengajar sekejap saja dan telah tamatkan pengajaran kerana beliau adalah guru praktikal. Sehinggalah guru baru datang memenuhi ruang kosong tersebut.

"Assalammua'laikum murid-murid" Guru baru memulakan pengajaran.

Keadaan kelas senyap, semua pelajar menumpukan perhatian kepada guru baru dihadapan. Biasalah apabila guru baru demikian keadaannya. Apalagi jika guru tersebut adalah guru lelaki.

Keadaan sepi bertukar hinggar binggar apabila guru tersebut belum mahir dengan subjek yang di ajarnya. Mungkin beliau bukan guru fizik dan terpaksa mengajar subjek tersebut atas arahan pihak sekolah. Setiap kali beliau mengajar beliau akan lakukan pembetulan hingga membuatkan pelajar pening-pening lalat.

"eh eh.. salah-salah.. Sekejap ye.." Kata guru tersebut menyedari apa yang di ajarkan sebentar tadi salah.

Akhirnya pelajar tidak peduli lagi akan kehadiran guru tersebut di dalam kelas. Masing-masing bukan saja tidak mengendahkan guru tersebut. Malah boleh bermain-main di belakang dan berbuat bising! Keadaan kelas sedemikian begitu memberikan tekanan kepada Aisyah. Walaupun beliau juga turut merasakan apa yang dirasakan oleh rakan-rakannya namun beliau tidak tergamak untuk memperlakukan guru sedemikian rupa sebagaimana yang dilakukan oleh rakan-rakannya. Apa yang dilakukannya hanya memnumpukan perhatian kepada guru dihadapan dan sesekali cuba membantu cikgu menenangkan keadaan kelas.

Walaupun pelajar lain hilang hormat kepada guru fizik tersebut, namun Aisyah tetap dengan caranya. Baginya cikgu wajib dihormati dan kelemahan yang ada pada diri seorang guru bukan untuk direndah-rendahkan tetapi ianya membuka peluang untuk pelajar lebih berusaha gigih. Tak mengapalah guru tidak mahir dalam pengajarannya, yang pastinya dirinya perlu berusaha lebih daripada biasa. Dan itulah yang dilakukan oleh Aisyah. 


Setiap kali ujian dan peperiksaan, perkara yang menggemparkan kelas 4 sains 2 adalah subjek fizik hampir keseluruhan pelajar GAGAL subjek itu, tetapi tidak bagi Aisyah. Aisyah seorang saja yang sering lulus subjek tersebut malah beliau mendapat markah tertinggi subjek itu dalam kelasnya. Dan mendapat markah kedua tertinggi di sekolah itu. Bagi Aisyah sendiri, beliau gusar menghadapi subjek fizik kerana akur dirinya sangat lemah subjek tersebut, apalagi usaha perlu dilipat gandakan berbanding subjek lain. Namun keputusan ujian dan peperiksaan membuatkannya kehairanan dan bingung dalam syukur. 

"Mungkin ini anugerah Allah berkat menghormati guru fizik" monolog hati Aisyah.
"Jangan meremehkan dalam menghormati guru kerana ada berkat ilmu yang Allah titipkan dan ada rahmat Allah bagi siapa yang mengetahui akan nilai hormat yang sewajarnya kepada seorang bergelar guru"

Friday, October 11, 2013

Mencari TV Kosong Untuk Tujuan Mendidik Al-Hafiz Hafizullah


Bismillah..

Alhamdulillah saat ini Allah mengizinkan tangan menaip kate di layar skrin yang sering kita tatap saban hari, tidak pernah tinggal. Betul x? ke ana sorang je macam tu.. Jika masa kita dengan laptop/komputer lebih banyak dari kita bersama Allah dan Al-Quran kita patut muhasabah dan ubah gaya tersebut, moga kita dapat kejar apa yang yang kita cita-citakan, Cinta Tuhan Amin3 ya Robb.. Saat menulis ni jam menunjukkan 5.59pm baru usai mendengar segmen 'Ibrah' di corong radio ikim.fm, Alhamdulillah. Dan sekarang sedang menikmati lagu Mahir Zain, 'Open your eyes'.. Allah beningnya saat bait-baitnya dihayati. Siaran radio ikim.fm telah lama sunyi, tidak dibuka kerana yang menggantikannya adalah jauh lebih baik iaitu alunan ayat-ayat sucinya. Dan itulah yang menemani pendengaran ini saban detik 24 jam sehari. Namun apabila mendapat makluman d twitter ikim.fm segmen2 yang sangat ana minat, ana akan beralih mendengarkannya untuk tujuan saqafah ilmu biiznillah.

"Ada tak jual TV kosong, yang tiada siaran?" soal ana kepada adik ana

Pertanyaan ana mengundang lucu di hatinya lantas ana ditertawakan. Ana bingung kenapa ketawa, lucu ke?
"Mana ada jual TV kosong.. Apa la akk ni" jawabnye dengan sedikit baki tawanya


Tidak jemu untuk mencari.. Soalan di ajukan di laman sosial dengan soalan yang hampir serupa. Namun jawabnya..

"Akak bergurau ke?" respon seorang kenalan
"Tidak, akk serius. Akk tidak bergurau.." Balas ana dengan tegas


Sememangnya ana serius dengan pertanyaan ana. Dan ana jarang mengeluarkan kata-kata yang tidak serius. Mungkin ramai yang tertanya-tanya kenapa ana begitu beriya-iya mencari TV yang tiada siaran@TV kosong. Sebelum menyatakan sebabnya ana nak maklumkan respon ana terhadap TV terlebih dahulu. Ana adalah salah seorang pemBENCI TV. Sangat benci! Allahu akbar, semoga kebencian itu kerana-Mu. Masakan tidak, ana pernah memotong wayar TV d rumah sendiri kerana terlalu bencikannya! Mujurlah ana tak di boikot dan dimarahi, alhamdulillah. Semua hanya senyap atas tindakan ana, walaupun ana melakukannya saat tiada siapa yang melihatnya kecuali Allah, tapi mereka tahu angkara siapa. Hmm macam mana mereka tahu ana pun tak pasti.
"Barangsiapa yang meninggalkan sesuatu karena Allah, maka Allah akan memberinya ganti yang lebih baik." (HR. Ahmad)
Kebencian ana kepada TV kerana bagi ana TV telah merosakkan minda, fokus kita. TV juga menjadikan kita alpa dan leka dan mensia-siakan masa yang Allah berikan kepada kita. Ianya virus yang sangat berpengaruh kepada ummat Islam khususnya kepada kanak-kanak. Sewaktu menikah, ana ada mengutarakan satu permintaan kepada sang suami bahawa ana tidak mahu TV. Suami akur dengan kehendak ana. Dan ana dah lama tidak melihat TV. Sesekali suami belanja makan di luar dan pastinya ada skrin TV, waktu itulah tidak dapat dielakkan mata menatapnya. Dah ada depan mata, taknak macam mana pun pasti akan terlihat juga. Sudah dihidang menanti santap! Saat itu jugalah hati panas membahang dengan hidangan-hidangan yang disajikan di layar TV. Tiada manfaatnya! Walaupun siaran agama, tiba saat iklan menayangkan wanita separuh bogel hanya dengan tuala mandi! Iman boleh terlucut bagi siapa yang melihatnya! Innalillah. Ana benci TV! Bagi ana, setelah menjadi isteri, ana wajar menjaga semuanya untuk suami termasuklah matanya, hidungnya dan telinganya. Justeru dengan adanya TV ana rasa ana akan tewas untuk menjaganya.

Berbalik kepada cerita asal, kenapa pula ana mencari TV? Ye sekarang ana sedang memikirkan cara mendidik zuriat ana. Medium apa yang sesuai dengan mengisi setiap masanya agar ianya bermakna. Pendidikan anak bermula dirumah. Ianya dimulai sejak anak berada dalam kandungan lagi. Dan ana memikirkan ana perlukan skrin TV sebagai medium didikan untuk anak-anak kelak. Namun TV yang tiada siaran saja yang menjadi pilihan supaya ianya berfungsi memasang VCD sahaja. Ana perlukan TV seumpama itu agar apa yang dipaparkan dapat dirancang dan memastikan didikan bagi membentuk jati diri anak-anak Islam tercapai. Soalnya adakah TV seumpama yang diharapkan itu ada! Semoga Allah membantu ana dalam hal ini, Allahumma amin.

Friday, September 27, 2013

'Bercinta' nak keluar rumah


Bismillah..
Biasa tak dengar perkataan tu 'bercinta'. Apa yang anda faham bila membaca tajuk entri ini ye? Jangan salah faham sudah le ye ^_^ Orang Melaka bila sebut 'bercinta' tu maksudnya suatu perkara yang sukar dilakukan atau seakan ada sesuatu yang menghambatnya daripada melakukannya.

Masya'Allah masa berlalu dengan begitu pantas sekali. Kini usia kandungan ana 7 bulan. Hmm ana pun x pasti dengan jelas usia kandungan ana sebab doktor tak cakap ape-ape pun. Ana yang kira-kira sendiri. Semakin lelah dan terbatas setiap perbuatan, mungkin tidak biasa dengan keadaan yang baru di alami sebagai seorang ibu hamil. Hanya ketabahan dan kesabaran dipohonkan kepada Allah, hanya Dia saja yang ada sentiasa menemani diri. Kepayahan yang dilalui benar-benar menginsafkan diri selaku anak kepada seorang ibu. Huk huk "yah sayang ummi isk, maafkan salah silap anakmu ini..". 

Keadaan fizikal yang semakin lemah dan ketidak upayaan ini menyebabkan diri memilih untuk berada di rumah saja. Kelas-kelas yang dijadualkan seperti kebiasaannya, hampir kesemuanya tidak dapat dihadiri saat ini. Bercinta sungguh nak keluar rumah, Allahu akbar. Selain itu banyak kekhuatiran yang bermain di fikiran. Di jalanan sukar untuk mengelak daripada dosa. Ibaratnya keluar saja rumah, dosa-dosa dah tersedia untuk diterima. Umpamanya memandang yang bukan mahram. Dosa yang sering kita lakukan sedar ataupun tidak. Memilih untuk di rumah saja lebih selamat dirasakan. 


Kelas jahitan hampir dua bulan tidak dapat dihadiri. Banyak faktor yang menyebabkan ana tak pergi ke sana. Antara faktor dosa yang tidak dapat di elakkan, innalillah. Bercerita hal orang lain sudah menjadi satu perkara biasa yang wajib dalam setiap perbualan mereka. Yang tak mahu dengar nak buang ke mana telinga? Apakah yang tidak mahu turut serta dapat mengelak? Corong telinga sentiasa terbuka tersedia menerima apa saja bunyi yang ada di persekitaran, sadisnya! Dosa dapat dengan begitu mudah sekali. Nak salahkan mereka? Bukan bgitu cume menyatakan situasi dunia sekarang yg terhidang untuk dosa. Sukarnya mengelak! Dan paling ditakuti ianya akan memperngaruhi zuriat dalam kandungan. Justeru di rumah saja adalah lebih baik, menurut hati yang sentiasa memohon yang terbaik dari Maha Pencipta.

Oleh kerana pergaulan ibu semasa hamil sangat berpengaruh kepada bayi dalam kandungan, justeru ianya sangat penting di ambil berat dan tidak dipandang remeh. Mengapa ianya kelihatan berat ye, insya'Allah akan ana kongsikan pada entri yang datang yang ana perolehinya daripada hasil pembacaan. Namun ana telah mempraktikkannya sebelum ana tahu mengenainya, Allah terlebih dahulu telah mendidik dan memelihara ana agar tidak bergaul dengan orang yang sebarang. Ianya sangat penting dalam kehidupan menuju akhirat. 

Sudah menjadi rutin, setiap hujung minggu menghadiri kelas Quran. Walaupun tujuannya sangat baik namun ianya tidak menjamin diri terhindar daripada dosa. Hati dihambat dilema entah yang keberapa kali. Akhirnya membuat keputusan untuk pergi di saat-saat akhir. Ini kerana rindu akan majlis ilmu. Kepada Allah dipohonkan bantuan agar diri terselamat daripada dosa-dosa yang tidak diketahui. Hanya kebaikan dan pahala saja yang diharapkan. Alhamdulillah sedikit terubat dahaga ilmu. Tidak seperti sebelum ini, semuanya dapat dilalui dengan mudah dan bersahaja. Kini bukanlah susah namun perlu kepada penelitian baik buruknya khususnya untuk bayi dalam kandungan. Sangat menjaga agar bayi hanya mendapat yang baik-baik saja. Mudah-mudahan Allah redha dan rahmati, amin.

Sungguh ana rasa bahagia berada di rumah daripada berada di jalanan/ luar rumah. Banyak perkara yg dapat dilakukan selain menambah amalan dan bacaan. Ana memang sudah terbiasa dengan keadaan sedemikian sejak dari masa gadis lagi. Sehinggakan ayah ana menggelarkan ana sebagai 'gadis gua' yang memerap dirumah. Ana tak marah dengan gurauan itu malah merasa gembira. Dengan keadaan itulah diri ana terselamat dari dosa-dosa yang tidak disengajakan dan juga yang tidak diketahui.

Semoga Allah mengampuni dosa-dosa ana, dosa kita semua yang sering alpa dan lalai dalam menyikapi masa yang diberikan Allah kepada kita. Astaghfirullah.. Mohon maaf ana pohonkan kepada semua yang mengenali ana. Minta dihalalkan semuanya ya, samada berupa budi mahupun harta yang tidak mampu dibalas. Kebaikan antum hanya Allah saja yg dapat membalasnya dengan kebaikan yang jauh lebih baik dari apa yang antum usahakan biiznillah. Mohon doa kalian juga, moga kita semua menjadi hamba Allah yang benar-benar beriman dengan sebenar-benar iman, Allahumma amin.

wallahu taala a'lam..

Wednesday, September 18, 2013

What u give u get back!

Bismillah wa alhamdulillah...

Terkadang kita terguris dengan kata-kata orang kepada kita.. betul x? Mungkin kita juga pernah mengguris hati orang dgn kate2 kita, lalu berISTIGHFARlah dan mohon diberi keSABARan oleh Allah menghadapinya, MAAFkan dan berDOAlah agar kita tidak melakukan hal yg sm.. strive to mardhatillah insyaaAllah..


Tidak ada sesuatu yg menimpa seseorang melainkan Allah akan menghapuskan dosa-dosanya andai dia bersabar menghadapinya. Lalu bersabarlah dgn sabar yang terindah.. Sungguh Rasulullah adalah manusia yang paling sabar, sabar dalam sabar.

Sabar dalam sabar beerti apabila diuji kesabarannya menjadilah ia semakin sabar. Mampukah kita mencontohinya?! Allahu akbar.

Wednesday, September 11, 2013

Meniti Hari Dalam Penantian


Bismillah wa Alhamdulillah 

Rahim-Nya Allah menzahirkan kekuasaanNya dengan segala bentuk kejadian, subhanallah. Setiap penciptaan-Nya jika diamati dengan mata hati pasti mengungkap zikir dan merasa takjub. Kerana akal manusia sungguh terbatas dengan segala bentuk keterbatasan. Antara kejadian yang membuatkan hati sangat takjub adalah penciptaan manusia dari segumpal darah hinggalah menjadi manusia (little khalifah) apabila ia lahir kelak. Allahu akbar.

Menyingkap detik yang berlalu bagaimana ana disahkan hamil tanpa diduga. Ana yang naif dengan ilmu rumahtangga juga mengenai kehamilan tidak mengenal tanda kehamilan. Ana mengalami kesakitan pada salah satu anggota badan. Kesakitan yang di alami hingga menyebabkan ana dibawa suami berjumpa doktor untuk rawatan. Namun tak diduga kesakitan itu membawa kepada berita yang sangat mengejutkan ana dan membuatkan ana penuh syukur atas kurniaanNya.Subhanallah.

"Saya sakit di sini." ungkap ana kepada doktor wanita yang menjadi pilihan ana setiap kali mendapatkan rawatan di klinik Keluarga.
"Dah lama ke sakit?" Soalnya dengan lirih senyuman membuatkan hati ana musykil
"Hmm baru-baru ni je, dah 2 minggu" jawab ana
"Kita uji air kencing. P tandas dan kencing dalam bekas yang tersedia ye" minta doktor
 Setelah memenuhi permintaan doktor dan air kencing di uji..
"Awak mengandung ni" Kata doktor dengan senyuman manis. 
Ungkapan doktor mengejutkan ana dan ana tercengang dan akhirnya ana tersenyum  keriangan, alhamdulillah. Tiada lagi kerisauan di benak fikiran mengenai kesakitan yang di alami. Masya'Allah..

Alhamdulillah summa alhamdulillah kini my little khalifah dah semakin membesar. Antara detik yang membahagiakan ana adalah merasakan gerakannya dalam perut ana, saban waktu ana menantikannya. Dan setiap kali beliau menunjukkan respon ana akan ambil peluang mengusap perut seolah-olah mengusapnya dan berdialog dengannya, masya'Allah. Ana ada baca (tp x ingat d mn), bayi yang diransang akan lebih bijak daripada bayi-bayi lain. Inilah antara ransangan yg dapat ana lakukan saat ini dengan ilham dr Allah.

Menanti dalam hari-hari yang berbaki ini sebelum little khalifah menjengah dunia, ana rasakan banyak bekal yang ana kne siapkan untuk menyambutnya sebagai amanah yg paling berharga. Kini ana banyak merujuk dan membaca, alhamdulillah. Dalam pencarian ilmu mendidik zuriat soleh, ana terjumpa blog yang amat bernilai bagi ana iaitu blog yang menceritakan bagaimana seorang ibu mendidik zuriatnya menjadi pencinta al-Quran dalam usia bayi lagi, Masya'Allah membuatkan ana sangat teruja sekali untuk turut sama mempraktikkannya biiznillah.

Ana juga menyenaraikan buku-buku yang wajib ana baca dan beli kelak untuk ana dan juga zuriat ana. Alhamdulillah ianya antara langkah awal yang Allah ilhamkan. Antara buku yang sudah ana khatamkan adalah buku
33 Amalan Mendidik Anak Soleh dan Indahnya Didikan Awal Anak Cara Islam. Sangat-sangat bermanfaat dirasakan. Jika antum berhajat untuk dapatkan buku tersebut boleh beli secara online sahaja di kedai buku online ^_^ atau klik pada nama buku tersebut, ana dah masukkan link di situ bagi memudahkan antum mendapatkannya biiznillah.



Insya'Allah akan ana kongsikan kepada anda buku-buku dalam senarai menunggu untuk ana baca nanti insya'Allah. Sekarang ana strive to khatamkan buku ini pula ^_^



Semoga Allah rahmati para ibu dan bapa yang mensyukuri kurniaan amanah dari Allah dan berusaha mendidiknya dengan cara yang terbaik, Allahumma amin.

Wednesday, August 28, 2013

Berakhirnya Sebuah Harapan..



Bismillah walhamdulillah..

Semalam sang hati penuh mengharapkan anugerah berharga dari-Nya. Perit dirasakan saat penantian dengan penuh mengharap masya'Allah. Allah sedang mengajarkan hati berbagai rasa. Perasaan resah saat keinginan belum dipenuhi sang Pencipta. Perasaan 'tidak punya anak', walau ianya sedetik cume. Perasaan menghadapi manusia banyak saat diri dihujani berbagai pertanyaan. Allahu akbar. Hanya hamdalah saja yang mampu terucap di bibir ini. Alhamdulillah ya Allah atas segala rasa yang Kau kurniakan pada hamba. Sungguh ianya benar-benar membuatkan hamba sedar akan ketidak upayaan diri yang lemah ini. Subhanallah segalanya penuh bermakna dalam meniti hari-hari dalam pemusafiran hingga ke destinasi akhir kelak. Moga Allah dengan Rahim-Nya memandu kita semua di atas landasan-Nya yang benar, Allahumma amin.

Saat ini perut ana dah membulat 'comel' ^_^ subhanallah. 


"Allah, kini Kau beri ku rasa bagaimana seorang wanita bergelar ibu menikmati kurniaanMu saat ia berada di dalam kandungan, alhamdulillah. Ampuni hamba ya Allah atas segala khilaf hamba terhadap ibu hamba"

Mujahid Soleh sedang bergerak-gerak aktif saat diri memasang alunan al-Quran. Kelihatannya sangat suka sekali. Tidak dilepaskan peluang
bercakap-cakap dengannya setiap kali ia mula menunjukkan respon dengan sedikit pergerakan.

"Anak ummi yang Soleh dah bangun ye.. Kita solat same2 ye sayang"

Masya'Allah detik yang sangat bahagia merasakan semua ini walaupun secara alaminya fizikal bertambah lemah dan sensitif lantaran kandungan yang semakin sarat, namun semuanya dapat dilalui dengan penuh NIKMAT. Allahu akbar, Alhamdulillah.




"Dan terhadap nikmat Tuhanmu,hendaklah engkau nyatakan dengan bersyukur" (Ad Dhuha:11)

Sungguh tanda orang-orang yang bersyukur itu menzahirkan kesyukuran kurniaanNya. Justeru dengan sedikit coretan kali ini adalah salah satu cara untuk menzahirkan rasa syukur tak terhingga kepada sang Pencipta yang Maha Menciptakan. Dan detik-detik indah kurniaanNya ini harus dirakamkan dalam bentuk coretan moga diri tambah syukur dan ingat akan besarnya kekuasaanNya memberi hadiah yang sangat bernilai ini.


Mujahid Soleh awal-awal pg lg dah bangun ye. ^_^ Antara waktu jaganya adalah waktu awal pagi seawal 4.30 pagi! 

"Anak ummi yang soleh rajin bangun tahajud ye syg.."

Setiap kali waktu solat, mujahid melakukan pergerakan. Juga aktif selepas isya'. Masya'Allah. Detik yang membahagiakan saat ini adalah merasakan gerakannya. Saat itu juga ana tidak lepaskan peluang untuk berdialog dengannya.



"Allah memberi rezeki kepada orang-orang yang dikehendaki-Nya tanpa batas" (Al-Baqarah:212)

Kini 'baity jannaty' kami diserikan dengan alunan ayat-ayatNya sepanjang masa, dari pagi hingga malam, tiada henti. Sungguh kami berhajatkan zuriat yang soleh dan hafiz Quran. Justeru langkah awal ini yang diilhamkan Allah. Moga Allah rezekikan diriku dan suami zuriat yang soleh solehah penCINTA al-Quran (Hafiz Hafizah), mencintai Allah dan menuruti Rasulullah, Allahumma amin, amin3 ya Robb..

"Laksanakanlah kewajibanmu dan mohonlah kpd Allah yg mnjadi hakmu"       (HR. Muslim)

Thursday, August 22, 2013

Selamat Hari Raya



Bismillah wa Alhamdulillah...

Selamat hari raya diucapkan buat semua, yang sedang membaca blog ini dan semua yang mengenali saya. Hari ini masih dalam bulam Syawal yang diraikan walaupun ianya bukan 1 Syawal namun hangatnya masih terasa walaupun suam-suam kuku. Alhamdulillah..

Hari raya tahun ini sangat bermakna bagi saya ^_^ Lembaran baru hari raya seorang insan bergelar isteri. Selain suami di sisi, kandungan juga menyertai.. Alhamdulillah yang tidak terhingga kepada Allah yang mengurniakan suatu anugerah yang sangat indah dan bermakna ini. Subhanallah Maha suci Allah, jika Dia berkehendak segalanya tidak dapat mengekangnya. Segalanya pasti terjadi jika Dia yang berkehendak walaupun sulit di akal manusia menerimanya. Allah Maha Besar.

Hari raya pertama, puas pusing sekampung. Tak kira berapa buah rumah sehingga ke malam beraya menghubungkan silaturrahim. Kata suami, 9 buah rumah ^_^ sempat suami menghitungnye hee. Syukur saudara mara tidak jauh, semuanya tinggal dekat-dekat, tidak sekampung, kampung sebelah je. Apa yang pasti majoritinya adalah dalam satu negeri.


Yang lucunya hari raya pertama sambil-sambil melayan tetamu yang datang berkunjung, sempat lagi saya berjual-jualan. "Hai.. Ini raya ke berjualan?" perli adik saya. "Dah orang yang tanya dan nak, kita keluarkan jelah" jawab saya hee.. Alhamdulillah rezeki dari Allah taala, 7 helai jubah terjual pada hari raya. Semua sanak saudara yang membelinya. Mudah-mudahan Allah menambahkan lagi rezeki yang berkat buat saya dan keluarga. Semoga Allah meredhai mereka yang membeli. Kalau anda mahu membeli jubah, T-shirt muslimah dan tudung labuh boleh lah ke fb MusafirShop, insya'Allah harga berpatutan.

Hari raya kedua, suami pulang menunaikan tanggungjawabnya. Ada yang lebih memerlukannya. Alhamdulillah kesibukan hari raya menyebabkan saya lupa ketiadaan suami di sisi, tidak terasa ketiadaannya pada hari berikutnya. Riuh rendah suasana rumah yang ramainya adik-beradik bertambah lagi sibuk diri ini. Namun syukur Alhamdulillah, segalanya adalah baik dari Allah.

Seminggu di kampung, beraya sakan. Tapi hanya hari raya pertama saja pergi berkunjung ke rumah sanak saudara dan selebihnya hanya di rumah menanti dan melayan tetamu yang hadir. Selepas seminggu, pulang ke rumah sendiri dijemput suami. Mulalah mengemas rumah yang sebelumnya ditinggalkan tanpa perapian hee.. Keesokan harinya mulakan perjalanan raya di Johor pula. Ke rumah kakak ipar dan seterusnya ke rumah kak Ain sekeluarga. Tahniah kepada kak Ain, dikurniakan cahaya mata yang kedua pelengkap seri rumahtangganya. Jalan pulang singgah pula ke rumah kakak ipar yang lain dan abang ipar. Alhamdulillah. Sampai di rumah lewat malam, keletihan dan kepuasan. Yang letihnya suami lah :) Allahu akbar demi membahagiakan isteri, keletihan sanggup direnangi. Semoga Allah membalas segalanya bagimu dengan hal yang lebih baik pula, amin.

Di Johor ni, saya masih menanti siapakah yang sudi untuk bertamu. Sebelum bertamu, pesan saya, jagalah adab bertamu ye. Bolehlah rujuk mana-mana untuk tahu berkenaan dengan adab bertamu. Semoga Allah merahmati kita. 


Terima kasih ya Allah atas segala anugerahMu, terima kasih memberi rasa bahagia di hari raya kali ini. Alhamdulillah.. Selamat hari raya semua ^_^  Salah silap tolong maafkan ye. Syukran

Wednesday, July 31, 2013

Wahai Jiwa yang sering Ingkar




Di BUMI Allah kita HIDUP dan mendapat REZEKI..
Di bawah LANGIT Allah kita bernaung dan berlindung..
Di bawah sinar mentari kita mengalami SIANG untuk beKERJA dan berSOSIAL..
Di bawah sinaran lemBULAN kita mengalami MALAM untuk ISTIREHAT..
Daripada HAIWAN ciptaan-Nya kita beroleh manfaat dan MAKANAN..
Daripada TUMBUHAN ciptaan-Nya kita jadikan pelengkap HIDANGAN..
Daripada AIR kurniaan-Nya kita MINUM dan berSUCI..
Namun mengapa kita sering LUPA kepada Dia yg Maha Santun dan Penyayang kpd kita?!
Mengapa kita sering INGKAR pada SURUHAN-Nya..
Mengapa kita sering melakukan LARANGAN-Nya...
Ingatlah DUNIA bukanlah tempat untuk menDERHAKA tetapi
ianya merupakan LADANG berAMAL mengumpul sebanyaknya keTAATan..


--


~ Usahakan semampumu wahai jiwa2!
Wrote by Musafir Dunia @ Al-hijrah Solehah
6:46 am | 16072013

Ulasan Pembaca