Tuesday, June 11, 2013

Detik Terindah





Bismillah..

".. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui" (2:216)


setiap detik adalah detik terindah dalam kehidupan insan. Masakan tidak, setiap detik telah diaturkan oleh Maha Pengatur yang terbaik untuk kita. Jadi tidak ada sedetik pun masa yang buruk bagi kita. Kerana Allah Maha Kasih-Nya telah merancang hal yang terbaik dalam hidup kita. Surah 2 ayat 216 di atas betul-betul menjadi motivasi buat hati-hati yang terluka dalam menghadapi saat yang membuatnya menangis. Ayat tersebut sudah cukup membuatkan mata yang basah berhenti dari terus basah. Akhirnya mengukir senyuman dan sujud syukur lantaran nikmat yang Allah timpakan kepadanya. Ianya juga adalah suatu nikmat sebenarnya yang kita sering buta menilainya.

* * *

"Ya Allah.. Ku serahkan urusanku kepadaMu. Pilihkanlah seorang suami untukku yang menyayangiku keranaMu, yang santun padaku, yang penyayang, amin3 ya robbal a'lamin" monolog seorang gadis kepada Tuhannya suatu masa dahulu..

Akhirnya si gadis dinikahi oleh suami yang dipilihkan Allah untuknya, tanpa kenal siapakah gerangan sang suami sebelumnya.

Detik terindah saat itu bagi seorang gadis adalah bergelar seorang isteri.

Allah telah mengatur hidup si gadis dengan sebaik-baik perancangan. Lelaki yang telah pun beristeri menjadi teman hidupnya. Semua dilalui dengan bersahaja pada awalnya.. Namun hatinya dijentik sedih sedikit demi sedikit. Kesedihan yang datangnya daripada orang banyak, membuatkan matanya sentiasa basah. Menggugah hatinya dalam langkah meniti hari-hari yang mendatang sebagai seorang isteri kedua.

"kenapa orang membenci kepada isteri kedua? Kenapa tegar mereka melabelkan perampas! Ya Allah, Kau Maha tahu bahawa aku tidak mengenali suamiku, aku mengenalinya setelah aku dinikahinya. Bukankah poligami adalah HALAL dan sunnah yang Nabi tunjukkan?" bermonolog sendirian. Sedih.


Namun ayat Allah ini sudah cukup memberi kekuatan kepadanya untuk terus bangkit berdiri. Memberi kesegaran semula. Ayat Allah ini seakan memujuk-mujuknya yang dilanda kesedihan yang tidak terbendung..

".. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui" (2:216)

"... Aku tidak kuasa menolak kemudharatan mahupun mendatangkan manfaat kepada diriku, melainkan apa yang dikehendaki Allah" (10:49)

"Janganlah engkau bersedih oleh perkataan mereka. Sesungguhnya kekuasaan itu seluruhnya adalah kepunyaan Allah. Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui" (10: 65)

Lantas bangkit mengesat air mata yang merembes di pipinya. 


Detik terindah saat itu bagi seorang isteri adalah sabar dan tegar mengharungi mehnah dariNya. Tulus dan terus ikhlas menjalani hari-hari sebagai seorang isteri yang menyenangkan suami. Dalam masa yang sama menjadi hamba yang taat kepada Pencipta. Biiznillah

* * *
 
Allah sajalah tempat mengadu. Allah pasti menunjukkan kebenaranNya bagi mata-mata yang buta. Dunia ini bukanlah tujuan. Cukuplah, bukan masanya untuk meratap dalam kesedihan lantaran diwujudkan oleh orang banyak. Bukankah redha Allah saja yang didamba. Usah pedulikan apa kata manusia. Tapi pedulilah apa Allah kata. Allah Maha tahu segalanya. Cukuplah hanya Allah yang tahu bahawa takdirmu di aturNya. Suatu yang terbaik dan terindah buat hambaNya. Nikmatilah setiap detik terindah kurniaanNya, insya'Allah.. Senyumlah dengan senyuman yang terindah. :)

No comments:

Post a Comment

Ulasan Pembaca